10/06/12

Study Kasus Calon Kepala Sekolah

Study Kasus bermacam bentuknya. Namun tujuan utama adalah untuk mengukur kemampuan analisis para calon kepala sekolah dalam menghadapi situasi bermasalah yang harus segera diselesaikan. Analisis tersebut dimulai dari identifikasi masalah yang terdapat dalam skenario situasi, sampai pada pembuatan rencana tindak yang harus dilaksanakan dalam waktu singkat.  Terdapat dua hal utama untuk mengetahui respon calon kepala sekolah, yaitu :
1.    memperoleh gambaran mengenai kemampuan dalam menganalisis dan mengatasi    situasi bermasalah secara taktis dalam waktu singkat
2.    memperoleh gambaran mengenai kemampuan berpikir taktis dan kritis dalam menganalisis, menelaah, dan mengatasi situasi bermasalah.


Berikut contoh study kasus dan tingkat respon.

A.    Ujian tengah semester untuk kelas 6 akan segera dimulai ketika anda (sebagai kepala sekolah) dilapori bahwa tidak tersedia cukup soal Matematika untuk tes jam pertama.  Sebutkan tindakan apa yang akan anda ambil dalam situasi ini. Jelaskan alasannya, dan sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan anda dalam situasi ini.

1) Respon “Sangat Memuaskan” menunjukkan respon yang masuk akal (memiliki dasar yang kuat), berdasarkan pemahaman jelas atas, dan penerapan aturan-aturan dan standar-standar terkait

Misalnya :
Meminta panitia untuk menganalisa dokumen penggandaan, jadwal, dan sisa soal yang dijadikan cadangan. Kalau sesuai dokumen telah digandakan sejumlah siswa berarti ada indikasi salah hitung atau salah taruh. Namun apabila ditemukan penggandaan soal belum mencapai sejumlah siswa, sementara jadwal bisa ditukar dari jam pertama menjadi jam kedua, maka untuk mencukupi perlu digandakan dulu dan diujikan jam kedua. Sedangkan bila harus diujikan jam pertama dan tidak sempat menggandakan maka panitia diminta membuat soal yang dapat dilihat oleh siswa dengan chart atau lcd projector. Sehingga siswa tidak kehilangan kenyamanan dalam menyelesaikan menjawab tes.

2) Respon “Memuaskan” menunjukkan respon yang cukup, didasarkan pada pemahaman umum atas aturan-aturan dan standar-standar terkait.

Misalnya:
Memanggil panitia untuk mengevaluasi kerja penggandaan, pengepakan dan memeriksa soal cadangan untuk menyakinkan bahwa soal hanya salah hitung atau salah penempatan. Sementara kalau memang salah hitung dalam penggandaan maka perlu menggunakan srategi satu soal untuk 2 siswa atau menukarkan pelaksanaan antara jam pertama dan kedua.

3) Respon “Kurang Memuaskan” menunjukkan analisa dan penerapan aturan atau standar yang lemah, cacat atau tidak tepat;

Misalnya:
Menganjurkan untuk tetap dilaksanakan dengan soal yang ada. Tidak perlu mengopi atau menggandakan ulang yang penting tepat waktu sesuai jadwal.

      B.    Ujian tengah semester jam pertama kelas 6 akan segera dimulai ketika kepala sekolah mendapatkan laporan bahwa jumlah soal Matematika kurang.Kepala sekolah memberikan instruksi kepada para siswa agar duduk tenang, dan memerintahkan bagian administrasi untuk segera menggandakan soal secepat mungkin. Apakah anda setuju dengan tindakan kepala sekolah tersebut? Jelaskan, sebutkan faktor-faktor yang relevan dengan keputusan kepala sekolah dalam situasi ini.

.    1) Respon “Sangat Memuaskan” menunjukkan respon yang masuk akal (memiliki dasar yang kuat), berdasarkan pemahaman jelas atas, dan penerapan aturan-aturan dan standar-standar terkait;

Misalnya:
Tidak, menurut saya kepala sekolah tersebut tidak melakukan pengambilan keputusan yang tepat dalam situasi ini. Dia tidak mempertimbangkan alternatif-alternatif lain yang ada, misalnya mengecek apakah untuk jadwal jam ujian selanjutnya terdapat cukup soal, jika iya, dia bisa segera mengubah jadwal ujian, dan tetap tepat waktu. Murid-murid tidak akan dirugikan karena toh mereka menunggu jadwal ujian jam ke-dua hari itu. Kepala sekolah seharusnya lebih proaktif dan memonitor persiapan ujian melalui panitia ujian untuk memastikan bahwa segala sesuatunya sesuai perencanaan dan tepat waktu.

2) Respon “Memuaskan” menunjukkan respon yang cukup, didasarkan pada pemahaman umum atas aturan-aturan dan standar-standar terkait.

Misalnya:
Tidak, kepala sekolah tersebut tidak membuat keputusan yang tepat. Pertama, dia seharusnya mengecek apakah soal ujian tidak ada yang salah letak, hal ini akan mencegah terbuangnya waktu sia-sia, juga terbuangnya dana untuk penggandaan ulang. Dia, kemudian, bisa memerintahkan guru pengawas untuk membawa para siswa ke perpustakaan untuk belajar, menunggu soal ujian siap.

3) Respon “Kurang Memuaskan” menunjukkan penerapan aturan atau standar yang lemah, cacat atau tidak tepat;

Misalnya:
Tidak, dia telah membuat keputusan yang salah. Seharusnya dia meminta koordinator ujian untuk menata/mengurutkan soalnya.
Atau:
Ya, menurut saya kepala sekolah telah melakukan tindakan yang tepat secara cepat agar pelaksanaan ujian tidak tertunda. Dia berbicara secara tegas dan sopan kepada staf-stafnya.

1 komentar:

  1. sangat gamblang dan jelas, sehingga kita bisa lebih mempersiapkan strategi jawaban yang akan kita berikan pada test tersebut thank's

    BalasHapus